“Pacaran” Dunia Maya, Fact or Fake??

Baca-baca di blog blog, ternyata banyak banaget yang mengalami penipuan di bidang “percintaan” online ya.
Hmmm~ memang berhubungan sama dunia maya, kita harus hati-hati dan harus selalu waspada. Jangankan di dunia maya, di dunia nyata aja yang emang kita ketemu langsung atau tatap muka langsung masih sering banyak terjadi penipuan kan?
Well, dari hasil banyak sumber dan cerita yang gw baca masalah ditipu sama pacarnya yang “ketemu” via internet, hampir semuanya alurnya hampir sama.
Pertama, kenalan di suatu situs tertentu, biasanya sih situs jodoh online . Hehe
Kedua, gak lama setelah kenal, si cowok umbar-umbar kata kata cinta yang membuat hati melayang
Ketiga, si cewek akan jatuh hati dan “ngefly” berbunga bunga
Ke empat, si cowok bilang mau kirim paket yang isinya barang-barang mahal
Kelima, paket itu ternyata tertahan di malaysia (biasanya)
Ke enam, si cewek ditelpon sama pihak “cukai” malaysia barangnya ketahan dan disuruh bayar yang gak sedikit tau barangnya ga kekirim ke indonesia
Ketujuh, karena udah percaya sama si cowok, si cewek akhirnya transfer dana sesuai jumlah dana yang diminta
okeh, begitulah gambaran tipu-menipu via “percintaan” online.
Daaan, memang kita harus bener2 teliti, jangan percaya sama gombalan maut ala bule itu. Terus lagi, jadilah orang yang “pelit” walaupun itu pacar atau apa, bersikaplah ogah rugi. Hahahaha. Jadi kalo semisal dia minta suruh bayar ato transfer kita bakal bilang dlm hati “ogah dah~ harusnya situ yg bayar, kan lu yg kirim, cowok , lalala masa gw yg bayar?” Hahaha
daaan, pertanyaan untuk gw adalaah “ani, lu kan masih berstatus pacaran via internet, gak takut apa?”
Hahaha~ memang, ini hal yg banyak orang penasaran . Jadi, seperti yg gw bilang kalo kita harus teliti, pertama mgedeteksi nama atau pekerjaan atau status mahasiswa yang dibilangnya bohong atau engga cek di google. Biasanya untuk di negara yang sudah menggunakan data berbasis internet, akan keluar data dia bener apa engga. Pas gw kenalan sama si Aşkım , dia bilang dia mahasiswa di dokuz eylul university jurusan ****, dan ternyata pas gw cari di google, universitas itu punya data mahasiswanya dan emang bener dia mahasiswa disitu.
Selanjutnya, si Aşkım ini ngajak webcaman yahh kalo udah mau ke tahap pacaran pasti at least liat mukanya lah yaa, dan yang terpenting dia juga ngajak beberapa keluarganya ikut webcaman, atau mungkin satu antero kampungnya di ajak webcam -___-” dr mulai enyak, babe, encang, encing, ampe ponakannya pun sering ngajak webcaman.
Terus yang bikin gw gak khawatir ini penipuan adalah, ajak dia diskusi masalah2 tertentu kaya pengetahuan umum, masalah negaranya, masalah politik, ekonomi dunia dan sebagainya. Dan lu akan menemukan how smart he is! (Haha, kalo beneran pinter) gw selalu menjadi “kambing bego” setelah ngobrol masalah ini sih sebenernya. Haha~ dan selain itu, dia juga ngerti bgt masalah sejarah islam. Wew~
Selanjutnya adalah, si aşkım ini satu iman sama gw (alhamdulillah) dan ini gw buktikan dengan gw suruh dia baca bacaan surat2 alkuran, doa-doa, bacaan salat dsb. Pas webcaman juga gw minta dia solat juga. Dan yes! He knows how do salat🙂 sidamping emak , kakaknya jg berjilbab
Lalu, dia ngasih liat ktp, sim, kartu pelajar (identitas pribadi) sampe nomor hape dia sama babenya -__-” haha
Selain itu, yg terpenting adalah waktu si aşkım kirim paket kesini, gak ada seorangpun yang telpon gw minta bayar-bayar dan dia juga rela bayar jasa paket dari turki kesini itu sekitar 50tl atau 300ribu rupiah. Pas sampai di sini juga gw cuma suruh bayar 7ribu (bukan 70 juta) karena ada pembungkusan ulang dari pos indonesia.
That’s why I’m not afraid for have relation with him. Sekarang pun kita udah mau jalan 1 tahun, gw semakin deket dengan keluarganya dan semakin mengenal dia walupun kita belum bisa ketemu karena masalah waktu dan ga ada sesekalipun dia pernah nyinggung masalah minta uang sepeserpun ke gw.
Walaupun dia juga sering ngumbar2 kata kata gombal (kalo ini menurut gw udah budaya orang luar suka mengungkapkan dengan bahasa verbal) ke gw, yahh kadang bikin melayang juga sihh haha tp gw tau dia ga seperti bule2 lain yg hanya bilang kata2 gombal tanpa tau maknanya dan cuma biar bikin cewe melayang dimabuk asmara.
Well, nampaknya tulisan gw sudah cukup panjang untuk dibaca. Semoga tulisan ini bisa bermanfaat bagi pembaca (yang mau membaca) dan bisa lebih teliti lagi kalau mau pacaran via online. Oiya, satu lagi! Gw dan aşkım gak ketemu via web pencari jodoh yaa, jadi kita sebenernya sama2 ga ada niat buat cari jodoh via online, tapi ternyata kalaupun jodoh Allah udah punya rencana. Hehehe . Aminnn
So, jodoh bisa ditemuin dimana aja kapan aja tanpa kita sadari~ bahkan tak terkecuali lewat media internet.
Segini aja tulisan “singkat” kali ini, see ya!

6 thoughts on ““Pacaran” Dunia Maya, Fact or Fake??

  1. wah kita sama ! aşkım saya dari Bursa. Dia cewek. Boleh dong sharing pengalamannya. gue baru ini pacaran sm foreigner, apalagi orang turki. gimana budaya dan tetek bengeknya serta karakter org turki itu sendiri pun gue blm paham betul.
    ketemu ga sengaja di sebuah website pencari pengajar bahasa asing. inget bukan jodoh -_-
    oiya kirim paket kesana brp sih? gue pgn kasih dia jengkol *oke ini becanda.

    tamam mi? wkwkwk

  2. aaaaaaaaa -_- #jleb.
    pernah dngr sih perkawinan di turki itu dari pagi sampe malem bgt ya ? terus seserahannya bnyk bgt -_- cuma doi blm pernah cerita mslh perkawinan. kita ketemu aja belum😦
    ahh ok deh sip nanti gue kesana.
    semoga aja bisa dibawah 500 -_-
    oke tesekķur ederim, anie abla.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s